Lintas Kepri

Infromasi

Dugaan Kasus Pelecehan Seksual, Rektor Universitas Pancasila Dinonaktifkan

Feb 27, 2024
Universitas Pancasila. (Foto Dok Universitas Pancasila)

Lintaskepri.com, Jakarta – Rektor Universitas Pancasila (UP) berinisial ETH dinonaktifkan karena diduga terlibat dalam kasus pelecehan seksual. Penonaktifan ETH sebagai rektor dibenarkan Sekretaris Yayasan Pendidikan dan Pembina Universitas Pancasila Yoga Satrio.

“Tidak mencopot, tapi menonaktifkan,” kata Yoga saat dikonfirmasi, Selasa (27/2).

Yoga tak membeberkan sejak kapan ETH dinonaktifkan. Ia hanya menyebut ETH dinonaktifkan hingga masa jabatannya berakhir.

“Sampai berakhirnya masa bakti rektor tanggal 14 Maret 2024,” ucap dia.

Sebelumnya, ETH dilaporkan oleh dua orang atas dugaan pelecehan seksual. Laporan pertama dilayangkan ke Polda Metro Jaya pada 12 Januari dengan korban RZ.

Kemudian, laporan kedua dilayangkan ke Bareskrim Polri pada 29 Januari dengan korban DF. Laporan ini telah dilimpahkan ke Polda Metro Jaya.

ETH melalui kuasa hukumnya, Raden Nanda Setiawan, membantah telah melakukan pelecehan seksual terhadap karyawannya.

“Berita tersebut kami pastikan didasarkan atas laporan yang tidak benar dan tidak pernah terjadi peristiwa yang dilaporkan tersebut,” ujar Raden dalam keterangannya Sabtu (24/2).

Dalam kasus ini, polisi telah memeriksa delapan orang saksi. Salah satunya adalah RZ.

Sementara ETH semestinya diperiksa pada Senin (26/2), tetapi ia absen karena mengaku sudah memiliki jadwal lain. Penyidik menjadwalkan ulang pemeriksaan pada Kamis (26/2). (Cnn)

Editor: Mfz

Bagikan Berita :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *