'

Seleksi CAT di Bintan Hanya 61 Peserta Lulus Passing Grade

Ujian pelaksanaan ujian CAT (Computer Assisted Test) seleksi kompetensi dasar bagi Calon Pegawai Negeri Sipil di lingkungan Pemerintah Kabupaten Bintan Tahun 2018 hanya menghasilkan 61 peserta yang memenuhi standar passing grade untuk 250 formasi yang ditetapkan Kemenpan RB.

Ujian pelaksanaan ujian CAT (Computer Assisted Test) seleksi kompetensi dasar bagi Calon Pegawai Negeri Sipil di lingkungan Pemerintah Kabupaten Bintan Tahun 2018 hanya menghasilkan 61 peserta yang memenuhi standar passing grade untuk 250 formasi yang ditetapkan Kemenpan RB.

Bintan, LintasKepri.com – Ujian pelaksanaan ujian CAT (Computer Assisted Test) seleksi kompetensi dasar bagi Calon Pegawai Negeri Sipil di lingkungan Pemerintah Kabupaten Bintan Tahun 2018 hanya menghasilkan 61 peserta yang memenuhi standar passing grade untuk 250 formasi yang ditetapkan Kemenpan RB.

“Dari 1.940 peserta, sampai hari terakhir ujian CAT hanya 61 peserta yang dinyatakan lulus passing grade,” ujar Kabid Mutasi BKPPD Kabupaten Bintan, Ami Rofian, Selasa (13/11).

Sementara itu, Bupati Bintan Apri Sujadi, berharap pemerintah pusat dapat serius dan segera mungkin membuat regulasi kebijakan terkait hasil seleksi CPNS untuk mengisi formasi yang telah disediakan.

Pasalnya, dari 1.940 peserta yang mengikuti seleksi kompetensi dasar (SKD) di Kabupaten Bintan, hanya 61 peserta atau setara 3,1 persen dari total peserta yang berhasil lolos nilai ambang batas (passing grade) dalam tes yang menggunakan Sistem Computers Assisted Test (CAT) tersebut.

Ujian pelaksanaan ujian CAT (Computer Assisted Test) seleksi kompetensi dasar bagi Calon Pegawai Negeri Sipil di lingkungan Pemerintah Kabupaten Bintan Tahun 2018 hanya menghasilkan 61 peserta yang memenuhi standar passing grade untuk 250 formasi yang ditetapkan Kemenpan RB.

Ujian pelaksanaan ujian CAT (Computer Assisted Test) seleksi kompetensi dasar bagi Calon Pegawai Negeri Sipil di lingkungan Pemerintah Kabupaten Bintan Tahun 2018 hanya menghasilkan 61 peserta yang memenuhi standar passing grade untuk 250 formasi yang ditetapkan Kemenpan RB.

“Terkait seleksi CPNS, sudah kita crosscheck bukan hanya kita, tapi seluruh wilayah di Indonesia mengeluhkan hal yang sama. Dengan rendahnya persentase kelulusan passing grade maka kemungkinan beberapa formasi yang sudah disediakan untuk Kabupaten Bintan terancam tidak terisi. Nah ini yang menjadi kekhawatiran kita,” ujarnya.

Menyikapi hal tersebut, dirinya juga meminta agar pemerintah pusat mampu mengevaluasi sistem yang ada. Hal tersebut dikarenakan sudah lebih dari empat tahun didaerah tidak ada penerimaan CPNS sementara setiap tahunnya banyak ASN yang pensiun.

“Sudah banyak yang pensiun, maka kita sangat kekurangan tenaga terutama untuk tenaga guru dan tenaga kesehatan,” tutupnya.

(*)

Baca juga :

Top