Wan Aris Tanggapi Soal Larangan Sholat Berjama’ah di Masjid

img_20200323_232320

Natuna, LintasKepri.com – Saat ini disejumlah daerah, Pemerintahnya telah mengintruksikan umat muslim agar tidak melaksanakan ibadah sholat berjamaah di Masjid, sebagai upaya mencegah penyebaran Covid-19.

Menanggapi hal tersebut, Ketua Komisi I DPRD Natuna, Wan Arismunandar mengaku, pihaknya tetap mengacu pada fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI), dan Kementerian Agama.

Meskipun masih terdapat perbedaan instruksi dari kedua lembaga tersebut kata Wan Aris, hingga saat ini di Natuna khusunya belum mendapat arahan tentang larangan melaksanakan ibadah sholat berjamaah di Masjid.

img_20200323_232338

Dugaan Wan Aris, Natuna masih dianggap sebagai daerah yang belum dinyatakan darurat Covid-19, dengan dikenyataannya hingga saat ini belum ada satupun pasien di Natuna yang saspek maupun positif Covid-19.

“Yang mendapat instruksi larangan ibadah sholat berjama’ah di Masjid itukan di daerah-daerah yang sudah darurat, tempatnya padat seperti di Jakarta. Dan menurut saya himbauan dari MUI itu jelas, tidak melakukan aktivitas mengumpulkan orang banyak,” ujarnya. Minggu, (22/03/2020) petang.

Diketahui, Kementerian Agama RI hingga saat ini memang belum mengeluarkan instruksi berupa larangan bagi umat Islam untuk menyelenggarakan Salat Jumat berjamaah di wilayah tertentu selama pandemi virus corona (Covid-19).

img_20200323_232358

Namun berbeda hal nya dengan MUI, yang telah menerbitkan fatwa berupa larangan bagi umat Islam menyelenggarakan Salat Jumat berjamaah di wilayah tertentu selama pandemi pandemi virus corona (Covid-19), pada 16 Maret 2020 lalu.

Larangan tersebut dituangkan dalam Fatwa MUI Nomor 14 Tahun 2020 tentang Penyelenggaraan Ibadah dalam Situasi Terjadi Wabah Covid-19.

Baca juga :

    Top