''

Jumaga: Ganti OPD dan Segera Serahkan Berkas Wagub Kepri Ke Dewan

paripurna istimewa dalam rangka peringatan hari jadi Provinsi Kepri ke-15, Senin (25/9), diruang Balairung Dompak.

Paripurna istimewa dalam rangka peringatan hari jadi Provinsi Kepri ke-15, Senin (25/9), diruang Balairung Dompak.


​Tanjungpinang, Lintaskepri.com – Angka pertumbuhan ekonomi Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) terus menerus merosot. Padahal sebelumnya, angka pertumbuhan ekonomi Kepri selalu berada diangka pertumbuhan nasional. Perihal Tersebut diungkapkan Ketua DPRD Kepri, Jumaga Nadeak dalam sambutannya saat paripurna istimewa dalam rangka peringatan hari jadi Provinsi Kepri ke-15, Senin (25/9), diruang Balairung Dompak.

Kondisi ini tidak boleh terus menerus dibiarkan, lanjutnya. Pemprov Kepri harus segera melakukan evaluasi kepada kinerja OPD yang lamban dan mengganti seluruh pejabatnya.

“Diminta kepada Gubernur Kepri untuk melakukan evaluasi pejabat OPD yang mampu menterjemahkan secara baik seluruh target RPJMD kedalam program kegiatan Gubernur. Sehingga tahun depan ekonomi Kepri dapat lebih baik dan seluruh program dapat terealisasi,” pinta Jumaga.

Selain mengganti OPD, DPRD juga mendesak agar Kepri segera memiliki Wakil Gubernur. Karena dengan kekosongan Wagub ini secara tidak langsung menjadi penyebab merosotnya kinerja jajaran OPD tersebut.

“Oleh sebab itu kami meminta Gubernur segera menyampaikan berkas Wakil Gubernur ke DPRD. Karena kehadiran wagub akan memacu pertumbuhan ekonomi di Kepri,” pinta pria yang ikut membidani kelahiran Provinsi Kepri.

Untuk pembangunan Kepri, Pemprov dan DPRD menyepakati setidaknya tujuh sektor strategis daerah yang menjadi prioritas agar dimanfaatkan dan dikelola secara optimal dan profesional. Sehingga dapat meningkatkan kualitas dan kuantitas masyarakat khususnya peningkatan perekonomian golongan menengah ke bawah. 

Pertama adalah pengembangan sektor maritim energi dan ketersediaan pangan serta sumber daya manusia berkelanjutan dalam rangka peningkatan pembangunan. Kedua Adalah peningkatan pelayanan dasar dan pengembangan infrastruktur untuk meningkatkan konektifitas antar wilayah, daya saing ekonomi dan kesejahteraan masyarakat. 

Sektor ketiga adalah pengembangan ekonomi kemaritiman berbasis masyarakat yang berwawasan lingkungan dan kelestarian serta berkeadilan untuk menanggulangi kemiskinan dan pengangguran.

“Keempat adalah pengembangan kualitas SDM dengan fokus pada peningkatan pelayanan pendidikan, kesehatan dan penangangan terhadap penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS),” kata Jumaga.

Kelima adalah penguatas kondusifitas daerah dalam mendorong iklim investasi dan meningkatkan keamanan dan ketertiban masyarakat. Keenam dan ketujuh adalah menetapkan tata kelola pemerintah yang amanah dari pelayanan publik di semua sektor untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat serta pengembangan perikehidupan masyarakat yang agamis, demokratis, berkeadilan, tertib, rukun dan aman dibawah payung budaya Melayu.

Ditempat yang sama Gubernur Kepri Nurdin Basirun mengatakan bahwa pihaknya terus bekerja keras menciptakan kesejahteraan di Kepri. Terbukti dalam beberapa pekan ini, tingkat kebahagiaan masyarakat Kepri terus meningkat. Namun demikian, pemprov Kepri terus berkomitmen meningkatkan kinerjanya agar angka pertumbuhan ekonomi dapat meningkat.

“Kami mengucapkan terimakasih atas masukan dari DPRD. Kedepan kerjasama ini harus terus ditingkatkan untuk Kepri lebih baik lagi,” pungkasnya. (Hum/wae)

Baca juga :

Top